30 September 2007

Lagu Best

Ari nie aku nak bagi lagu 2 terbaru/sedap untuk di download oleh kawan.
Muatturun? Klik Je kat tajuk lagu yang korang nak. Pastu tekan download dan download dan download dan download lagi. Pastu klik, download file now.



Siti Nurhaliza - Meniti Pasti OST Kayangan









Lagu Raya Baru&Lama

Download, klik je kat bawah nie
51 Lagu Raya Baru dan Lama
Antara lagu2 raya yang ade:-

2 By 2 - Sederhana Dihari Raya
Ahmad Jais - Dari Jauh Kupohon Maaf
Ahmad Jais - Satu Syawal
Aishah - pulanglah
Aishah - Setitis Cahaya di Aidilfitri
Ajai - Rindu Di Aidil Fitri
Al Jawaher - Ku Pohon Restu Ayah Dan Bonda
Al Jawaher - Mohon Padanya Sujud Padanya
Al Jawaher - Selamat Hari Raya
Al Mizan - Rahmat Aidilfitri
Al Mizan - Selamat Berhari Raya
Al Mizan - Tanganku Hulur Maaf Kupinta
Aman Shah - Kepulangan Anakmu
Amir - Iktibar Ramadhan
Amy Mastura - Setahun Sekali
Anuar & Ellina - Suasana Hari Raya
Artis Artis - Gembira Di Hari Raya
Artis Campuran - Nikmat Hari Raya
Asha Malik - Pulang Di Hari Raya
Balik Kampung - KerepeK
Awie - Selamat Hari Raya
Black Dog Bone - Cahaya Di Hari Raya
Black Dog Bone - Cahaya Aidilfitri
Cenderawasih - Bersama Di Hari Raya
DJ.Dave - menjelang hari raya
Fazidah Joned - Selamat hari Raya
Firdaus - miskin kaya
Hair amir dan Uji Rasih seloka hari raya
Handy Black - Cahaya Di Aidil Fitri
Hasnol - Lebaran Walfa'izin
Herman Tino & Zaleha Hamid - Joget Hari Raya
Jamal Abdillah - Maafkan Segala Keterlanjuran
Di AJay Jay - Hari Raya Bahagia
Jeffry Din - Musafir Di Aidil Fitri
Khairil Johari Johar - Sepasang Kurung Biru
Krisya - Satu Hari Di Hari Raya
Lan Pet Pet, Zakiah Anas - Alahai Lemang Ku
Lefthanded - Keinsafan Di Hari Raya
M.Nasir - satu hari dihari raya
Malek Ridzuan - Ewa Ewa Hari Raya
Man Bai & Raihan - Harapan Ramadhan
Noorkumalasari - Pulang Di Hari Raya
Noorkumalasari - Raya
Nora - Suasana Aidil Fitri
Nurul - Rindu Syahdu Di Hari Raya
P.Ramlee - Dendang Perantau
Rafeah Buang - Bila Takbir Bergema
Rafeah Buang - Selamat Hari Raya
Rahimah Rahim - Selamat Berhari Raya
Raihan & Now See Heart - Hari Raya Untuk Semua
Raihan & Now See Heart - Satu Pagi Di Hari Raya

29 September 2007

Bos Lama, Lapor Kat Tempat Aku

Pagi nie, tetiba aku terima panggilan daripada staf opis lama. Aku menerima berita yang mengemparkan. Betul2 tergempar laa. Pn. Siti Ammarah (bos lama) lapor diri kat tempat aku. Bila aku tanya kat member kat opis aku, ade post kosong kee untuk bos aku nie. Alamak, ade laaa plak. Pn Siti akan ditempatkan kat bhg aku, kira bos aku laa tu. Abis laa aku, lepas nie tak leh laa nak gebang2 bebudak spp. Mesti kantoi punye. Pastu dah tentu tak leh nak ilang2 cam skrg ni. Maklum jee laaa, aku jee yang dier kenal kat spp. Ari nie kecoh satu opis pasal mende nie. Bermacam orang laa tanya aku pasal bos nie. Ok ke? Sporting ke? Sampai kan, ade minah nie yang tak penah tegur aku(muka ketat je memanjang) tetiba tanya aku. Pening aku nak jawap soalan dorang nie. Last2 aku jawap, bos aku nie rock. Memang laa rock kan. Tapi protokol sikit(maklum laa dulu keje bhg tatatertib). Bagi aku arrr. Antara ramai2 bos aku dulu, Pn Siti Ammarah nie laa yang paling ok. Tak penah aku jumpe bos paling baik ngan staf cam dier. Dulu sape staf2 dier yang tak dapat APC. Leh kata semua dapat. Aku dulu bukan tul2 bawah dier. Tu yang tak dapat tu. Kalu wat keje ngan dier laa paling best. Duit tak kedekut beb. Sampaikan malu aku nak amik duit dier. Senang laa keje ngan dier. Bos yang boleh duk semeja ngan staf. Tu yang wat aku respek giler kat dier nie(bertambah hormat). Teringat aku masa sama2 kursus team building ngan dier. Aku ngan dier satu team. Tak rasa janggal ngan dier. Team lain aku tengok, lain macam jee ngan bos dorang. Leh kata laaa, team lain tak leh bit kitaorang. Semua acara kita orang menang. Sebab bos aku sama2 join aktiviti ngan kitaorang. Lari sama2. Jerit sama2. Sesat sama2. Sikit pun tak marah(senyum jee). Memang best laa.. tak leh nak ungkap ngan kata2. Pada bos aku nie, aku nak ucapkan

Selamat Datang ke Bhg Pengambilan(PPP), SPP.

28 September 2007

Tahlil Arwah

Alhamdulillah....akhir nye tercapai jugak hajat aku nak wat tahlil arwah anak aku kat surau umah aku. Moga2 rohnya dicucuri rahmat disana walaupun dier telah ditetapkan syurga untuknye. Inilah kasih sayang yang boleh aku berikan pada anak aku walaupun dier tak sempat tengok aku dan bermanja dengan ku. Moga2 juga dier dapat membantu aku di akhirat kelak (insyallah). Bila aku teringatkan dier aku terasa sebak. Walau macammanapun aku redha dengan pemergian nya. Allah lebih sayangkan dier. Musibah yang datang, mungkin untuk mengigatkan aku tentang betapa agongnya kebesaranNya. Betapa kehidupan ini semuanya ditentukanNya. Kini sudah 184 hari dier telah meninggalkan aku. Hmmmm......aku redha. Al-Fatihah untuk roh nya.



Kat surau tadi aku sedekahkan kuih untuk moreh. Tu jeee yang mampu aku wat, tu pun aku suruh member opis aku tolong wat kan. Tapi sedap arrr kuih dier. Kena plak ari nie ade sup ekor ngan murtabak, orang blok aku wat. Pehhhh.....segar sikit mata aku malam nie. Hehehehe. Kat area umah aku nie kalu nak antar mende untuk moreh, kena ikut giliran. Bukan ape, kalu semua bagi serentak ari lain tak de laaa moreh. Kan fair and square. So semua antar, tak yah nak berebut.
Nie laaa kuih yang aku antar untuk moreh. Sila2 & jemput2 tengok. Kalu nak, datang arrr surau kat umah aku nie. Macam2 ade. Setiap hari dan setiap malam pasti ade makanan yang best2. Mari2 kita bersama2 menghabiskan lauk moreh kat tempat aku. hahahahahahaha........

26 September 2007

Aku Kena Jaga Kaunter Ari Nie





Hari nie aku kena jaga kaunter SPP kat tingkat 3. Masuk nie dah 2 kali aku kena jaga. Seronok jugak jaga kaunter nie rupanya. Dapat tengok macam2 jenis cikgu kat sini. Kena pulak ari nie ade intiview untuk cikgu sah jawatan. Macam2 pa'el ade. Ade yang terlupa fotostat i/c, sijil-sijil, dan lupa nak print untuk pengiktirafan kelayakan. Aku dah kira macam pembantu perkhidmatan masyarakat plak. Kena plak ade member nampak, dorang panggil aku GRO. Kasar bunyinye. Tapi kiranya aku GRO yang baik laaa. hehehehe....... Tapi yang best tu, tengok muka dorang semua macam baik2 jee. Ye'arr nak confirm laa katakan. Kenala wat baik ngan semua orang. Aku rasa dah macam pegawai PTD je ari nie. Ucapan Terima Kasih tak lekang dari mulut dorang. Kengkadang tu aku sampai malas nak balas balik terima kasih dorang. Dah laaa aku ngan ngantuk nye, rasa kalu ade bantal kat situ udah lama aku tido...Krohhhhhhh. Aku jap2 tengok jam. Eeeee.... lambat lagi kee nak rehat nie. Rasa macam lambat jee jam nie. Nak jee aku cepatkan. Tapi bila tengok telatah cikgu2 nie kenkadang ilang sikit rasa ngantok. Kena plak cikgu yang muda2,kiut2, comel2, lawa2 segar sikit mata. Tu pun jap jeee. Pastu datang balik ngantuk nie. Untuk pengetahuan korang, kaunter aku jaga nie berdekatan ngan Pejabat Bos Besar (kat sini dipanggil Setiausaha). Terpaksa laaa aku control sikit ngantuk aku, tapi kengkadang telelap gak seminit dua. So, untuk menghilangkan ngantuk ku nie aku pun mundar mandir kat sekaliling kaunter tu (lagak macam bos sikit laaa). Jumpe jee cikgu2, dorang tunduk jee kat aku, aku pun tunduk laa balik(macam orang jepun laa plak yek). Boring mundar mandir aku gi kaco ikan tengah tido. Ishh malas tul ikan nie. Aku ketuk kat cermin, tak gerak2 gak. Geram plak, rasa macam nak tube jee semua ikan kat dalam aquarium tu. Mentang2 laa ari2 dapat makan free, nak carik makan pun malas. Eeeee....geram tul laaa. Malas laa aku nak layan ikan nie. Kecik2 dah malas, kalu besar lagi arr malas. Laaaa..... ape aku citer nie.....pening.....pening. Nie dah boring tahap cipan laa nie. Tu yang melalut je. Sambung di hari yang lain.............
F I D Y A H
Oleh Syaikh Salim bin 'Ied Al-Hilaaly & Syaikh Ali Hasan Ali Abdul Hamid

[1]. Bagi Siapa Fidyah Itu?

Bagi ibu hamil dan menyusui jika dikhawatirkan keadaan keduanya, maka diperbolehkan berbuka dan memberi makan setiap harinya seorang miskin, dalilnya adalah firman Allah.

"Artinya: Dan orang-orang yang tidak mampu berpuasa hendaknya membayar fidyah, dengan memberi makan seorang miskin" [Al-Baqarah: 184]

Sisi pendalilannya, bahwasanya ayat ini adalah khusus bagi orang-orang yang sudah tua renta (baik laki-laki maupun perempuan), orang yang sakit yang tidak diharapkan kesembuhannya, ibu hamil dan menyusui, jika dikhawatirkan keadaan keduanya, sebagaimana akan datang penjelasannya dari Ibnu Abbas Radhiyallahu 'anhuma.

[2]. Penjelasan Ibnu Abbas Radhiyallahu 'anhuma

Engkau telah mengetahui wahai saudaraku seiman, bahwasanya dalam pembahasan yang lalu ayat ini mansukh berdasarkan dua hadits Abdullah bin Umar dan Salamah bin Al-Akwa Radhiyallahuma, tetapi ada riwayat dari Ibnu Abbas yang menegaskan bahwa ayat ini tidak mansukh dan ini berlaku bagi laki-laki dan wanita yang sudah tua dan bagi orang yang tidak mampu berpuasa, maka hendaknya mereka memberi makan setiap hari seorang miskin [Hadits Riwayat Bukhari 8/135]

Oleh karena itu Ibnu Abbas Radhiyallahu anhuma dianggap menyelisihi jumhur sahabat atau pendapatnya saling bertentangan, lebih khusus lagi jika engkau mengetahui bahwasanya beliau menegaskan adanya mansukh. Dalam riwayat lain (disebutkan).

"Diberi rukhsah bagi laki-laki dan perempuan yang sudah tua yang tidak mampu berpuasa, hendaknya berbuka kalau mau, atau memberi makan seorang miskin dan tidak ada qadha', kemudian dimansukh oleh ayat.

"Artinya: Karena itu, barangsiapa diantara kamu hadir di bulan itu (Ramadhan-ed) maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu" [Al-Baqarah: 185]

Telah shahih bagi kakek dan nenek yang sudah tua jika tidak mampu berpuasa, ibu hamil dan menyusui yang khawatir keadaan keduanya untuk berbuka, kemudian memberi makan setiap harinya seorang miskin. [Ibnu Jarud 381, Al-Baihaqi 4/230, Abu Dawud 2318 sanadnya Shahih]

Sebagian orang ada yang melihat dhahir riwayat yang lalu, yaitu riwayat Bukhari pada kitab Tafsir dalam Shahihnya yang menegaskan tidak adanya naskh, hingga mereka menyangka Hibrul Ummat (Ibnu Abbas Radhiyallahu 'anhuma) menyelisihi jumhur, tetapi tatkala diberikan riwayat yang menegaskan adanya naskh, mereka menyangka adanya saling pertentangan!

[3]. Yang Benar Ayat Tersebut (Al-Baqarah: 185) Mansukh

Yang benar dan tidak diragukan lagi ayat tersebut adalah mansukh, tetapi dalam pengertian orang-orang terdahulu, karena Salafus Shalih Radhiyallahu a'alaihim menggunakan kata nask untuk menghilangkan pemakaian dalil-dalil umum, mutlak dan dhahir dan selainnya, adapun dengan mengkhususkan atau mengaitkan atau menunjukkan yang mutlak kepada muqayyad, penafsirannya, penjelasannya sehingga mereka menamakan istisna' (pengecualian), syarat dan sifat sebagai naskh. Karena padanya mengandung penghilangan makna dan dhahir maksud lafadz tersebut. Naskh dalam bahasa arab menjelaskan maksud tanpa memakai lafadz tersebut, bahkan (bisa juga) dengan sebab dari luar. [Lihat I'lamul Muwaqi'in 1/35 karya Ibnu Qayyim dan Al-Muwafaqat 3/118 karya As-Syatibi]

Sudah diketahui bahwa barangsiapa yang memperhatikan perkataan mereka (orang arab) akan melihat banyak sekali contoh masalah tersebut, sehingga akan hilanglah musykilat (problema) yang disebabkan memaknakan perkataan Salafus Shalih dengan perngetian yang baru yang mengandung penghilangan hukum syar'i terdahulu dengan dalil syar'i muataakhirin yang dinisbatkan kepada mukallaf.

[4]. Ayat Tersebut Bersifat Umum

Yang menguatkan hal ini, ayat di atas adalah bersifat umum bagi seluruh mukallaf yang mencakup orang yang bisa berpuasa atau tidak bisa puasa. Penguat hal ini dari sunnah adalah apa yang diriwayatkan Imam Muslim dan Salamah bin Al-Akwa Radhiyallahu 'anhu: "Kami pernah pada bulan Ramadhan bersama Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam, barangsiapa yang mau puasa maka puasalah, dan barangsiapa yang mau berbuka maka berbukalah, tetapi harus berbuka dengan memberi fidyah kepada seorang miskin, hingga turun ayat:

"Artinya: Karena itu, barangsiapa diantara kamu hadir di bulan itu (Ramadhan-ed) maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu" [Al-Baqarah: 185]

Mungkin adanya masalah itu terjadi karena hadits Ibnu Abbas yang menegaskan adanya nash bahwa rukhsah itu untuk laki-laki dan wanita yang sudah lanjut usia dan tidak mampu berpuasa, tetapi masalah ini akan hilang jika jelas bagimu bahwa hadits tersebut hanya sebagai dalil bukan membatasi orangnya, dalil untuk memahami hal ini terdapat pada hadits itu sendiri.
Jika rukhsah tersebut hanya untuk laki-laki dan wanita yang sudah lanjut usia saja kemudian dihapus (dinaskh), hingga tetap berlaku bagi laki-laki dan wanita yang sudah lanjut usia, maka apa makna rukhsah yang ditetapkan dan yang dinafikan itu jika penyebutan mereka bukan sebagai dalil ataupun pembatasan?

Jika engkau telah merasa jelas dan yakin, serta berpendapat bahwa makna ayat mansukh bagi orang yang mampu berpuasa, dan tidak mansukh bagi yang tidak mampu berpuasa, hukum yang pertama mansukh dengan dalil Al-Qur'an adapun hukum kedua dengan dalil dari sunnah dan tidak akan dihapus sampai hari kiamat.

Yang menguatkan hal ini adalah pernyataan Ibnu Abbas dalam riwayat yang menjelaskan adanya naskh: "Telah tetap bagi laki-laki dan wanita yang sudah lanjut usia dan tidak mampu berpuasa, serta wanita yang hamil dan menyusui jika khawatir keadaan keduanya, untuk berbuka dan memberi makan orang miskin setiap harinya".

Dan yang menambah jelas lagi hadits Muadz bin Jabal Radhiyallahu 'anhu: "Adapun keadaan-keadaan puasa Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam datang ke Madinah menetapkan puasa selama tiga hari setiap bulannya, dan puasa Asyura' kemudian Allah mewajibkan puasa turunlah ayat.

"Artinya: Hai orang-orang yang beriman diwajbkan atas kalian berpuasa ...." [Al-Baqarah: 183]

Kemudian Allah menurunkan ayat.

"Artinya: Bulan Ramadhan adalah bulan diturunkan padanya Al-Qur'an ...." [Al-Baqarah: 185]

Allah menetapkan puasa bagi orang mukim yang sehat, dan memberi rukhsah bagi orang yang sakit dan musafir dan menetapkan fidyah bagi orang tua yang tidak mampu berpuasa, inilah keadaan keduanya ...." [Hadits Riwayat Abu Dawud dalam Sunannya 507, Al-Baihaqi dalam Sunannya 4/200, Ahmad dalam Musnad 5/246-247 dan sanadnya Shahih]

Dua hadits ini menjelaskan bahwa ayat ini mansukh bagi orang yang mampu berpuasa, dan tidak mansukh bagi orang yang tidak mampu berpuasa, yakni ayat ini dikhususkan.

Oleh karena itu Ibnu Abbas Radhiyallahu 'anhuma mencocoki sahabat, haditsnya mencocoki dua hadits yang lainnya (yaitu) hadits Ibnu Umar dan Salamah bin Al-Akwa Radhiyallahu 'anhum, dan juga tidak saling bertentangan.

Perkataannya tidak mansukh ditafsirkan oleh perkataannya: itu mansukh, yakni ayat ini dikhususkan, dengan keterangan ini jelaslah bahwa naskh dalam pemahaman sahabat berlawanan dengan pengkhususan dan pembatasan di kalangan ahlus ushul mutaakhirin, demikianlah diisyaratkan oleh Al-Qurthubi dalam tafsirnya.[Al-Jami' li Ahkamil Qur'an 2/288]

[5]. Hadits Ibnu Abbas dan Muadz Hanya Ijtihad?

Mungkin engkau menyangka wahai saudara muslim hadits dari Ibnu Abbas dan Muadz hanya semata ijtihad dan pengkhabaran hingga faedah bisa naik ke tingkatan hadts marfu' yang bisa mengkhususkan pengumuman dalam Al-Qur'an dan membatasi yang mutlaknya, menafsirkan yang global, dan jawabannya sebagai berikut.

[a]. Dua hadits ini memiliki hukum marfu' menurut kesepakatan ahlul ilmi tentang hadits Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam. Seorang yang beriman mencintai Allah dan Rasul-Nya tidak boleh menyelisihi dua hadits ini jika ia anggap shahih, karena dua hadits ini ada dalam tafsir ketika menjelaskan asbabun nuzul, yakni dua shahabat ini menyaksikan wahyu dan turunnya Al-Qur'an, mengabarkan ayat Al-Qur'an, bahwa turunnya begini, maka ini adalah hadits musnad, [Lihat Tadribur Rawi 1/192-193 karya Suyuhthi, 'Ulumul Hadits hal.24 karya Ibnu Shalah]

[b]. Ibnu Abbas menetapkan hukum ini bagi wanita yang menyusui dan hamil, dari mana beliau mengambil hukum ini? Tidak diragukan lagi beliau mengambil dari sunnah, terlebih lagi beliau tidak sendirian tapi disepakati oleh Abdullah bin Umar yang meriwayatkan bahwa hadits ini mansukh.

Dari Malik dari Nafi' bahwasanya Ibnu Umar ditanya tentang seorang wanita yang hamil jika mengkhawatirkan anaknya, beliau berkata: "Berbuka dan gantinya memberi makan satu mud gandum setiap harinya kepada seorang miskin" [Al-Baihaqi dalam As-Sunan 4/230 dari jalan Imam Syafi'i, sanadnya Shahih]

Daruquthni meriwayatkan I/207 dari Ibnu Umar dan beliau menshahihkannya, bahwa beliau (Ibnu Umar) berkata: "Seorang wanita hamil dan menyusui boleh berbuka dan tidak mengqadha". Dari jalan lain beliau meriwayatkan: Seorang wanita yang hamil bertanya kepada Ibnu Umar, beliau menjawab: "Berbukalah, dan berilah makan orang miskin setiap harinya dan tidak perlu mengqadha" sanadnya jayyid, dari jalan yang ketiga: Anak perempuan Ibnu Umar adalah istri seorang Quraisy, dan hamil. Dan dia kehausan ketika puasa Ramadhan, Ibnu Umar pun menyuruhnya berbuka dan memberi makan seorang miskin.

[c]. Tidak ada Shahabat yang menentang Ibnu Abbas Radhiyallahu 'anhuma. [Sebagaimana dinashkan oleh Ibnu Qudamah dalam Al-Mughni 3/21]

[6]. Wanita Hamil dan Menyusui Gugur Puasanya

Keterangan ini menjelaskan makna: "Allah menggugurkan kewajiban puasa dari wanita hamil dan menyusui" yang terdapat dalam hadits Anas yang lalu, yakni dibatasi "Kalau mengkhwatirkan diri dan anaknya" dia bayar fidyah tidak mengqadha.

[7]. Musafir Gugur Puasanya dan Wajib Mengqadha'

Barangsiapa menyangka gugurnya puasa wanita hamil dan menyusui sama dengan musafir sehingga mengharuskan qadha', perkataan ini tertolak karena Al-Qur'an menjelaskan makna gugurnya puasa dari musafir.

"Artinya: Barangsiapa diantara kalian ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah bagimu berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain" [Al-Baqarah: 184]

Dan Allah menjelaskan makna gugurnya puasa bagi yang tidak mampu menjalankannya dalam firman-Nya.

"Artinya: Dan wajib bagi orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah (yaitu) memberi makan seorang miskin" [Al-Baqarah: 184]

Maka jelaslah bagi kalian, bahwa wanita hamil dan menyusui termasuk orang yang tercakup dalam ayat ini, bahkan ayat ini adalah khusus untuk mereka.

[Disalin dari Kitab Sifat Shaum Nabi Shallallahu 'alaihi wa Sallam Fii Ramadhan, edisi Indonesia Sifat Puasa Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam oleh Syaikh Salim bin Ied Al-Hilaaly, Syaikh Ali Hasan Abdul Hamid, terbitan Pustaka Al-Haura, penerjemah Abdurrahman Mubarak Ata]

Bacaan Dalam Solat

Doa Iftitah
Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah dengan banyaknya. Maha suci Allah sepanjang pagi dan petang. Aku hadapkan wajahku bagi Tuhan yang mencipta langit dan bumi, dengan suasana lurus dan berserah diri dan aku bukan dari golongan orang musyrik. Sesungguhnya solatku, Ibadatku, hidupku, matiku adalah untuk Allah Tuhan sekelian alam. Tidak ada sekutu bagiNya dan kepadaku diperintahkan untuk tidak menyekutukan bagiNya dan aku dari golongan orang Islam.

Al-Fatihah
Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Mengasihani. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Yang maha pemurah lagi maha mengasihani. Yang menguasai hari pembalasan. Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya kepada Engkau kami mohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus. Iaitu jalan orang-orang yang Engkau kurniakan nikmat kepada mereka, bukan jalan mereka yang Engkau murkai dan bukan jalan mereka yang sesat.

Bacaan ketika rukuk
Maha Suci TuhanKu Yang Maha Mulia dan dengan segala puji-pujiannya. Bacaan ketika bangun dari rukuk Allah mendengar pujian orang yang memujinya.

Bacaan ketika iktidal
Wahai Tuhan kami, bagi Engkaulah segala pujian.

Bacaan ketika sujud
Maha suci TuhanKu yang Maha Tinggi dan dengan segala puji-pujiannya.

Bacaan ketika duduk di antara dua sujud
Ya Allah, ampunilah daku, Rahmatilah daku, kayakan daku, angkatlah darjatku, rezekikan daku, berilah aku hidayah, sihatkanlah daku dan maafkanlah akan daku.

Bacaan ketika Tahiyat Awal
Segala penghormatan yang berkat solat yang baik adalah untuk Allah. Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya. Sejahtera ke atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah pesuruh Allah. Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad.

Bacaan ketika Tahiyat Akhir
Segala penghormatan yang berkat solat yang baik adalah untuk Allah. Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya. Sejahtera ke atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah pesuruh Allah. Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad dan ke atas keluarganya. Sebagaimana Engkau selawatkan ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim. Berkatilah ke atas Muhammad dan atas keluarganya sebagaimana Engkau berkati ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim di dalam alam ini. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.

Doa Qunut
Ya Allah, berilah aku petunjuk sebagaimana orang-orang yang telah Engkau tunjuki. Sejahterakanlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau sejahterakan. Pimpinlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau pimpin. Berkatilah hendaknya untukku apa-pa yang telah Engkau berikan padaku. Jauhkanlah aku daripada segala kejahatan yang telah Engkau tetapkan. Sesungguhnya hanya Engkau sahajalah yang menetapkan, dan tidak sesiapapun yang berkuasa menetapkan sesuatu selain daripada Engkau. Sesungguhnya tidak terhina orang yang memperolehi pimpinanMu. Dan tidak mulia orang-orang yang Engkau musuhi. Telah memberi berkat Engkau, ya Tuhan kami dan maha tinggi Engkau. Hanya untuk Engkau sahajalah segala macam puji terhadap apa-apa yang telah Engkau tetapkan. Dan aku minta ampun dan bertaubat kepada Engkau. Dan Allah rahmatilah Muhammad, Nabi yang ummi dan sejahtera keatas keluarganya dan sahabat-sahabatnya.



"wahai tuhan ku tak layak kesyurgamu ...namun tak pula aku sanggup keNerakamu....kami lah hamba yang mengharap belas darimu ."ya allah jadikan lah kami hamba2 mu yang bertaqwa..ampunkan dosa2 kami .kedua ibubapa kami .dosa semua umat2 islam yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia"

Suara Yang Didengari Mayat

Yang Akan Ikut Mayat Adalah Tiga hal yaitu:

1. Keluarga
2. Hartanya
3. Amalnya

Ada Dua Yang Kembali Dan Satu akan Tinggal Bersamanya yaitu;

1. Keluarga dan Hartanya Akan Kembali
2. Sementara Amalnya Akan Tinggal Bersamanya.

Maka ketika Roh Meninggalkan Jasad...Terdengarlah Suara Dari Langit Memekik, "Wahai Fulan Anak Si Fulan..
  • Apakah Kau Yang Telah Meninggalkan Dunia, Atau Dunia Yang Meninggalkanmu
  • Apakah Kau Yang Telah Menumpuk Harta Kekayaan, Atau Kekayaan Yang Telah Menumpukmu
  • Apakah Kau Yang Telah Menumpuk Dunia, Atau Dunia Yang Telah Menumpukmu
  • Apakah Kau Yang Telah Mengubur Dunia, Atau Dunia Yang Telah Menguburmu."

Ketika Mayat Tergeletak Akan Dimandikan ....Terdengar Dari Langit Suara Memekik, "Wahai Fulan Anak Si Fulan...

  • Mana Badanmu Yang Dahulunya Kuat, Mengapa Kini Terkulai Lemah
  • Mana Lisanmu Yang Dahulunya Fasih, Mengapa Kini Bungkam Tak Bersuara
  • Mana Telingamu Yang Dahulunya Mendengar, Mengapa Kini Tuli Dari Seribu Bahasa
  • Mana Sahabat-Sahabatmu Yang Dahulunya Setia, Mengapa Kini Raib Tak Bersuara"

Ketika Mayat Siap Dikafan...Suara Dari Langit Terdengar Memekik,"Wahai Fulan Anak Si Fulan

  • Berbahagialah Apabila Kau Bersahabat Dengan Ridha
  • Celakalah Apabila Kau Bersahabat Dengan Murka Allah

Wahai Fulan Anak Si Fulan...

  • Kini Kau Tengah Berada Dalam Sebuah Perjalanan Nun Jauh Tanpa Bekal
  • Kau Telah Keluar Dari Rumahmu Dan Tidak Akan Kembali Selamanya
  • Kini Kau Tengah Safar Pada Sebuah Tujuan Yang Penuh Pertanyaan."

Ketika MayatDiusung.... Terdengar Dari Langit Suara Memekik, "Wahai Fulan Anak Si Fulan..

  • Berbahagialah Apabila Amalmu Adalah Kebajikan
  • Berbahagialah Apabila Matimu Diawali Tobat
  • Berbahagialah Apabila Hidupmu Penuh Dengan Taat."

Ketika Mayat Siap Dishalatkan....Terdengar Dari Langit Suara Memekik, "Wahai Fulan Anak Si Fulan..

  • Setiap Pekerjaan Yang Kau Lakukan Kelak Kau Lihat Hasilnya Di Akhirat
  • Apabila Baik Maka Kau Akan Melihatnya Baik
  • Apabila Buruk, Kau Akan Melihatnya Buruk."

Ketika MayatDibaringkan Di Liang Lahat....Terdengar Suara Memekik Dari Langit,"Wahai Fulan Anak Si Fulan...

  • Apa Yang Telah Kau Siapkan Dari Rumahmu Yang Luas Di Dunia Untuk Kehidupan Yang Penuh Gelap Gulita Di Sini

Wahai Fulan Anak Si Fulan...

  • Dahulu Kau Tertawa, Kini Dalam Perutku Kau Menangis
  • Dahulu Kau Bergembira,Kini Dalam Perutku Kau Berduka
  • Dahulu Kau Bertutur Kata, Kini Dalam Perutku Kau Bungkam Seribu Bahasa."

Ketika Semua Manusia Meninggalkannya Sendirian....Allah Berkata Kepadanya, "Wahai Hamba-Ku.....

  • Kini Kau Tinggal Seorang Diri
  • Tiada Teman Dan Tiada Kerabat
  • Di Sebuah Tempat Kecil, Sempit Dan Gelap..
  • Mereka Pergi Meninggalkanmu.. Seorang Diri
  • Padahal, Karena Mereka Kau Pernah LanggarPerintahku
  • Hari Ini,....
  • Akan Kutunjukan Kepadamu
  • Kasih Sayang-Ku
  • Yang Akan Takjub Seisi Alam
  • Aku Akan Menyayangimu
  • Lebih Dari Kasih Sayang Seorang Ibu Pada Anaknya".

Kepada Jiwa-Jiwa Yang Tenang Allah Berfirman, "Wahai Jiwa Yang Tenang

  • Kembalilah Kepada Tuhanmu
  • Dengan Hati Yang Puas Lagi Diridhai-Nya
  • Maka Masuklah Ke Dalam Jamaah Hamba-Hamba-Ku
  • Dan Masuklah Ke Dalam Jannah-Ku"

Semoga Kematian akan menjadi pelajaran yang berharga bagi kita dalam menjalani hidup ini.
Rasulullah SAW. menganjurkan kita untuk senantiasa mengingat mati (maut) dan dalam sebuah hadithnya yang lain, beliau bersabda "wakafa bi almauti wa'idha", ertinya, cukuplah mati itu akan menjadi pelajaran bagimu!
Semoga bermanfaat bagi kita semua, Amiin....
Bahan Renungan Untuk Anda, Sahabatku, yang mungkin terlalu sibuk bekerja... Luangkanlah waktu sejenak untuk membaca dan merenungkan pesan ini...


Alhamdulillah, Anda beruntung telah terpilih untuk mendapatkan kesempatan membaca.
Aktifitas keseharian kita selalu mencuri konsentrasi kita. kita seolah lupa dengan sesuatu yang kita tak pernah tau bila kedatangannya. Sesuatu yang bagi sebahagian orang sangat menakutkan.

Tahukah kita bila kematian akan menjemput kita???

Lawak Hari Ini-Si toyol

Razak terpaksa ditugaskan keluar kota. Beliau menyewa sebuah banglo usang yang telahlama tidak berpenghuni. Pesan beliau pada isteri dan anak-anak,dalam tempoh seminggu beliau akan pulang mengambil mereka untuk tinggal sekali dengan beliau di banglo tersebut.Pada suatu malam,malam pertama,Razak terdengar riuh rendah di dapur. Dengan beraninya beliau menjenguk dan alangkah terkejutnya beliau mendapati seekor toyol yang sedang lahapnya menjamu apa sahaja makanan di dapur.Lantas,beliau membaca ayat-ayat yang pernah beliau pelajari dan dengan tiba-tiba toyol itu terketar-ketar memohon maaf padanya.

Toyol : Maafkan aku..aku lapar.

Razak : Takperrr..aku maafkan tapi dengan syarat.

Toyol : Apa dia? Aku rela penuhi syarat engkau asalkan aku boleh makan.

Razak : Syarat pertama, engkau jangan ganggu anak isteri aku nanti.

Toyol : Alahhhhh...kacang ajer.

Razak : Dan yang kedua..aku memang boleh bagi engkau makan yang sedap-sedap tapi engkau kena bereskan satu tugas..

Toyol : Apa tugasnya?

Razak : (Sambil memusing badannya ke belakang dan mencabut seurat bulu ketiaknya)

Nah...aku nak engkau luruskan bulu ini..selagi ianya tak lurus selagi itu engkau tak boleh makan.

Toyol : Alahhhhh...lagi kacangggggg.....

Sejak malam itu,setiap saat dan ketika si toyol berkenaan menjalankan tugas yang diberikan. Saat berganti jam berganti hari, namun bulu tersebut tak jugak lurus-lurus..puas si toyol mencuba namun gagal..Sudah hampir 6 hari si toyol tidak makan..dia terlalu lapar. Namun memandangkan takutnya dia pada 'ayat-ayat' yang dibaca oleh Razak,beliau tetap tekun.Pada suatu hari seperti dijanjikan,datanglah isteri dan anak-anak Razak tinggal bersama beliau. Si toyol patuh pada syarat pertama. Sedikit gangguan pun dia tidak lakukan pada isteri dan anak-anak Razak.Pada suatu pagi, seperti biasa Razak ke tempat kerja. Tinggallah isteri dan anak-anak di rumah. Si toyol begitu leka meluruskan bulu ketiak Razak di hadapan pintu tanpa nampak dilihat oleh mata kasar anak-anak & isteri Razak. Hanya Razak yang mampu melihat kelibat si toyol berkenaan. Sedang asyik si toyol menjalankan tugasnya, tiba-tiba.. gedebokkk!!!! isteri Razak jatuh tersungkur di hadapan si toyol sambil kain yang dipakainya terselak ke atas perut...Alangkah terkejutnya si toyol....

Toyol : Makkkkkk...mati aku...banyak lagi bulu yang nak kena lurus daaaaaaaaa.....

Selepas kejadian itu..larilah si toyol dan tidak datang-datang lagi ke banglo berkenaan.

25 September 2007

Sedikit tazkirah ramadan

Tersebut dalam Kitab Durratun-Nashihin karangan Uthman Al-Khaibawy yang dipetik dari Kitab "Majaalis", bahawa Ali bin Abi Talib berkata: Bahawa pada suatu hari Rasullah SAW telah ditanya tentang keutamaan-keutamaan solat Tarawih di bulan Ramadan, maka Baginda SAW bersabda(menerangkan):-

Malam ke-1: Orang Mukmin terlepas dari dosanya, bersih seperti hari ia dilahirkan ibunya.

Malam ke-2: Dia dan ibu bapanya (jika keduanya orang mukmin) diampuni segala dosa.

Malam ke-3: Ada salah satu malaikat mengundang dari bawah 'Arasy katanya, "Mulailah berkerja kerana Allah telah mengampuni dosamu yang telah lalu.

Malam ke-4: Baginya pahala sebanyak pahala membaca Kitab Taurat, Injil, Zabur dan
Al-Quran.

Malam ke-5: Allah memberi pahala kepadanya seperti pahala orang yang mengerjakan solat di Masjidil Haram, di Masjid Madinah (Masjid Nabawi) dan Masjid di Al-Aqsha.

Malam ke-6: Allah memberi pahala kepadanya seperti pahala orang yang melakukan tawaf di Baitil Ma'mur dan memohon ampun pula untuknya semua batu-batu dan tanah liat keras.

Malam ke-7: Seakan-akan dia bertemu dengan Nabi Musa AS. dan membantunya memerangi Fira'un dan Haman.

Malam ke-8: Allah memberikan kepadanya seperti apa-apa yang telah diberikan kepada Nabi Ibrahim AS.

Malam ke-9: Seakan-akan dia mengerjakan ibadah seperti ibadah Nabi Muhammad SAW.

Malam ke-10: Allah memberikan rezeki kepadanya kebaikan di dunia dan di akhrat.

Malam ke-11: Dia akan keluar dari dunia (mati) seperti hari dia dilahirkan dari kandungan ibunya.

Malam ke-12: Dia datang pada hari Kiamat dengan wajahnya yang cantik seperti bulan penuh purnama.

Malam ke-13: Pada hari Kiamat dia aman dan selamat daripada segala risiko.

Malam ke-14: Para Malaikat telah datang memberikan persaksian bahawa di sungguh-sungguh telah mengerjakan solat Tarawih dan Allah tidak akan menghisabkannya pada hari Kiamat.

Malam ke-15: Para Malaikat dan para pembawa 'Arasy dan Kursi memohon tambahan kebaikan untuknya.

Malam ke-16: Allah mencatat dia bebas dan selamat dari api neraa dan bebas untuk masuk syurga.

Malam ke-17: Dia diberi pahala sebanyak pahala para nabi.

Malam ke-18: Salah seorang Malaikat mengundangnya, "Hai hamba Allah! Sesungguhnya Allah telah redha kepadamu dan kepada kedua orang tuamu".

Malam ke-19: Allah mengangkat darjatnya di Syurga Firdaus.

Malam ke-20: Dia diberi pahala sebanyak pahala para syuhada' dan para solihin.

Malam ke-21: Allah membangunkan baginya sebuah rumah dari cahaya di syurga.

Malam ke-22: Di hari Kiamat dia datang dengan keadaan aman dari segala macam rasa susah dan duka.

Malam ke-23: Allah membangunkan baginya sebuah kota di dalam syurga.

Malam ke-24: Baginya dua puluh empat doa yang dimakbulkan oleh Allah.

Malam ke-25: Allah menghapuskan seksa kubur daripadanya.

Malam ke-26: Allah meningkatkan baginya pahala selama empat puluh tahun.

Malam ke-27: Di hari Kiamat dia melewati (melalui) jambatan Ash-Shirath dengan mudah lagi cepat laksana halilintar menyambar.

Malam ke-28: Allah mengangkat seribu darjat baginya di dalam syurga.

Malam ke-29: Allah memberikan kepadanya pahala seribu ibadah haji yang mabrur.

Malam ke-30: Allah berFirman, "Makanlah buah-buahan syurga mandilah dengan air Salsabil dan minumlah dari telaga Kautsar, AKU adalah Tuhanmu dan engkau adalah hambaKu.

Waallahualam

Petikan dari Kitab Majaalis

18 September 2007

ZOOM IN(lagu raya)

Aku budak baru nak belajar




Assalamualikum w.b.t. pada semua kawan2 yang melawat blog aku nie. Sebenarnya nie lah pertama kali aku wat blog. Tu pun ade orang ajar aku, kalu tak sampai bila2 pun aku tak pandai wat blog. Nie pun baru permulaan. So tak banyak artikal yang boleh aku kongsi bersama. So, sesape yang lawat blog aku nie aku ucapkan terima kasih. Aku akan cuba mantapkan blog nie dengan artikal2 yang panas dan lagu2 yang menarik untuk korang semua. Adios....

17 September 2007

kenyang makan sahur

Hmmmm kenyang betul aku. Baru makan sahur. Walaupun lauk aku biasa, tapi sedap hingga menjilat jari. Menu pagi nie tauge masak goreng ngan telur bistik. Bagi korang mungkin simple jeee, tapi tu lah menu kegemaran aku. Nak lagi sedap makan ngan kicap bubuh cili hidup peh...... sedap tu. Bagi korang yang tengah pening nak makan ape sahur nie, aku cadangkan korang masak nasik, pastu korang masak meggi pekat, goreng telur dadar. Simple kan. Tapi mengeyangkan dan boleh tahan sampai berbuka nanti. Bagus tak cadangan aku nie? Heheheehehe.... tak menyusahkan bini korang.

Read more!

Hmmmm kenyang betul aku. Baru makan sahur. Walaupun lauk aku biasa, tapi sedap hingga menjilat jari. Menu pagi nie tauge masak goreng ngan telur bistik. Bagi korang mungkin simple jeee, tapi tu lah menu kegemaran aku. Nak lagi sedap makan ngan kicap bubuh cili hidup peh...... sedap tu. Bagi korang yang tengah pening nak makan ape sahur nie, aku cadangkan korang masak nasik, pastu korang masak meggi pekat